Welcoming the 2015

Yes….today is the last day in the year of 2014! I feel that I want to write just a short post before I really move on to 2015.

2014 was a busy year for our family. My husband regularly travels for his work, mostly to Bali. Devani and Maxi have full schedule during school days; studying as well as practising their hobby. Devani has 4-times ballet practices per week while Maxi plays football and/or futsal at least twice per week. I am busy balancing my professional life in the office and personal life as a mother of two busy teens (in addition to being a wife of a fully-scheduled husband)!

Well…this year I didn’t do as much travelling as I wish but I am grateful that I still have the opportunity to do so.

Semarang, January 2014 - travelling as a big family
Semarang, January 2014 – travelling as a big family
Singapore, April 2014 - travelling as a couple
Singapore, April 2014 – travelling as a couple
Bali, July 2014 - travelling as a big family
Bali, July 2014 – travelling as a big family
Singapore, December 2014 - travelling as a family
Singapore, December 2014 – travelling as a family

As a newcomer in blogging world, I think I have managed myself to write posts regularly in 2014. I have expanded my blog topics to include my experience visiting places in my hometown, Jakarta as well as my stories as a mother. In fact, my most viewed post is on my experience eating ice-cream at Ron’s Laboratory , Grand Indonesia, Jakarta

(https://dreamtravelmom.wordpress.com/2014/02/23/makan-ice-cream-di-rons-laboratory/)

In 2015, I will try my best to improve my blogging activities. In order to do so, I am open to any suggestions and invitations to join a wider blogging communities.

Happy New Year 2015, Everyone!

 

Advertisements

Jollibee: Ayam Goreng Tepung dari Filipina

Setiap kali kami berlibur, suami dan saya selalu mengarahkan kedua anak kami, Devani dan Maxi untuk mencoba makanan yang berbeda dari yang biasa mereka makan sehari-hari. Jika makan makanan cepat saji, sedapat mungkin kami mencoba resto yang tidak ada di kota kami, Jakarta. Salah satu resto cepat saji yang kami kunjungi ketika berlibur ke Singapore minggu lalu adalah “Jollibee”.

DSC09823

DSC09816

“Jollibee” adalah ‘chain restaurant’ yang sangat terkenal dari Filipina. Lebih dari sepuluh tahun yang lalu, “Jollibee” pernah masuk ke Indonesia namun sayangnya, tak bertahan lama. Saya dan suami sempat menjadi pelanggan “Jollibee” saat itu karena ayam goreng tepungnya berbeda dari KFC, McDonalds atau AW. Maskot “Jollibee” adalah lebah yang tersenyum lebar dengan kemasan yang didominasi warna merah. Saat ini, rangkaian resto “Jollibee” sudah tersebar di sembilan negara dengan jumlah outlet lebih dari delapan ratus.

DSC09818

Dengan banyaknya warga Filipina yang tinggal dan bekerja di Singapore, tak heran jika “Jollibee” akhirnya masuk ke Singapore di tahun 2013. Lokasi yang dipilih untuk restonya sangat populer di kalangan warga Filipina di Singapore, yaitu di “Lucky Plaza”, Orchard Road. Ada dua outlet “Jollibee” di Lucky Plaza, yaitu di Lantai 6 (berupa restaurant) dan di Basement (di dalam area foodcourt).

Kami mengunjungi resto “Jollibee” yang berada di Lantai 6 Lucky Plaza. Jika menggunakan lift, resto “Jollibee” tepat berada di depan lift. Kami tiba sekitar pukul 10 pagi dan “Jollibee” sebenarnya masih menawarkan menu makan pagi tetapi mereka cukup fleksibel dan memperbolehkan pengunjung untuk memesan menu lainnya. Tentu pesanan kami adalah ayam goreng tepung “Jollibee” yang dikenal dengan sebutan “Chickenjoy”. Suami dan Maxi memesan paket yang terdiri dari dua potong ayam dan nasi, sementara Devani dan saya memesan satu potong ayam dan nasi. Beginilah penampakan pesanan kami…

DSC09821
Saos ‘gravy’-nya di dalam wadah plastik putih. Perhatikan kulit ayam yang sedikit disayat terbuka.
DSC09820
Box besar isi 2 potong ayam + nasi: SGD 6.60. Box kecil isi 1 potong ayam + nasi: SGD 4. Menu paket termasuk minuman.

Jika di kebanyakan resto cepat saji lainnya kita makan ayam goreng tepung dengan saos tomat atau saos sambal, di “Jollibee” mereka memberikan saos “gravy” sebagai ‘cocolan’ ayam gorengnya. Suami dan Maxi sama sekali tidak menyentuh ‘gravy’ mereka, sehingga Devani dan saya mendapatkan ‘gravy’ ekstra dari mereka. Saos tomat dan saos sambal juga disediakan jika Anda memerlukannya.

Kulit ayam goreng tepung “Jollibee” selalu disayat sehingga sedikit terbuka. Tampaknya teknik penyajian ini membuat kulit ayam semakin garing dan bumbunya meresap ke dalam bagian daging ayam. Selain menu andalan ayam goreng tepung, Anda juga bisa memesan burger, burger steak, noodles, spaghetti.

Harga makanan-minuman di “Jollibee” kurang lebih setara dengan harga-harga di resto siap saji atau foodcourt lainnya di Singapore. Resto “Jollibee” telah mendapatkan sertifikasi halal dari pemerintah Singapura.

DSC09819

Kebanyakan pengunjung “Jollibee” tentu saja adalah warga Filipina, semua pelayan di sana tampaknya orang Filipina sehingga mereka bisa akrab bercakap-cakap dengan pengunjung dalam bahasa mereka.  “Lucky Plaza” ini tampaknya adalah pusat ‘gaul’ warga Filipina. Di sana banyak toko yang menjual barang keperluan sehari-hari dari merk lokal Filipina, juga tersedia makanan khas Filipina, jasa pengiriman barang dengan tujuan utama Filipina, penukaran mata uang dan segala jenis jasa terkait lainnya yang ditujukan utamanya untuk para expat Filipina di Singapore.

DSC09824

Jika Anda ingin mencoba resto cepat saji yang berbeda dari yang ada di Jakarta, mampirlah ke “Jollibee” ini. Resto buka dari pukul 9 pagi sampai 9 malam. Menu sarapan tersedia sampai pukul 11 pagi.

DSC09825
Menu Sarapan Jollibee

 

 

 

Discover the Wonders of Gardens by the Bay

DSC09658 (2)
Gardens by the Bay – view from inside the Cloud Forest

If you think that visiting gardens is only suitable for the senior citizens and young children, you are wrong. Our teens, Devani and Maxi enjoyed their visit to Gardens by The Bay in Marina area, Singapore.

We went to the Gardens by MRT Downtown Line, alight at Bayfront MRT Station. We took Exit B and followed the sign to the Gardens. Along the way, we passed Malay Garden, Chinese Garden and Indian Garden before we arrived at the Ticketing Centre.

I regret that I didn’t buy the tickets in advance via online or travel agent in Jakarta. My husband had to queue for the tickets quite long because we visited the gardens on the peak season. The cost of a standard ticket for adult is SGD 28 per person. This ticket can be used to visit the two main domes which are the “Cloud Forest” and “Flower Dome”.

DSC09639
Long Queue at the Ticketing Office
DSC09641
A Standard Adult Ticket for Cloud Forest & Flower Dome: SGD 28

The Gardens were in full Christmas decorations when we visited. Red and white were the main colours of the decoration. They put fake snow in some areas to make the display more dramatic.

The Cloud Forest

We started with the Cloud Forest as recommended by Maxi. The first impression was so grand! We were welcomed by “The Falls” which is a 35-metre (man-made) waterfall. We could really feel the fresh air in the this area that made us wanting to stay for a while…to take photos and deep breaths. The temperature of the whole dome is kept to be cool to maintain the freshness of the plants.

IMG_9078
Enjoy the fresh air!

DSC09643 (2)

IMG_9094 (2)
The 35-metre man-made waterfall

The collection of plants in the Cloud Forest dome is very beautiful. You should allocate plenty of time to really enjoy the beauty of the collection. Here are some of our favourites:

And of course, we can see the famous pitcher plant:

You better follow the suggested steps to enjoy the “Cloud Forest” so you do not miss any interesting features of the garden.

DSC09654 DSC09655

My most memorable experience from the “Cloud Forest” is to pass the “Cloud Walk”. However, if you have fear of heights,  you better skip the “Cloud Walk’.

DSC09671
Cloud Walk – viewed from above
IMG_9106
Cloud Walk – viewed from the ground level

 

Lunch at “Satay by the Bay”

It was lunchtime when we finished exploring the “Cloud Forest”. There are many dining options around the Gardens, from the local delights to the Western food. We chose to have our lunch at “Satay by the Bay’ which is an open foodcourt with the view to the waterfront. Satay is not the only type of food which is offered there. My husband and I ate the satay but Devani had a Turkish cheese bread from one of the stall.

The Flower Dome

After lunch, we returned to the domes area to visit the “Flower Dome”. The main Christmas display was set inside the “Flower Dome”. A lot of visitors took their time to take photos near the display.

Devani and I love the succulent garden the most. I tried several times to keep succulent plants alive at home but they did not survive long.  Therefore I was amazed with the beauty of the succulent plants collection at the “Flower Dome”. I don’t know the individual name of each type of the succulent plants but they all look amazing!

The Souvenir Shop

A day in the Gardens is not complete without visiting the souvenir shop. You can find the “mainstream” souvenirs such as t-shirts, caps, key chain, fridge magnet and mugs as well as the unique ones like the “Wabi Kusu” and “Bio Dome”.

What We Missed from the Gardens

We missed to see the “Supertrees” at night. The lights and the sound show were scheduled at 7.45 pm and 8.45 pm but we returned to our hotel in the afternoon because we were tired.

IMG_9364 (2)
The Supertrees and OCBC Skyway

For more information about the Gardens, please visit http://www.gardensbythebay.com.sg

 

Merry Christmas 2014

This is just a quick post to wish all of you a very Merry Christmas.

My family went to Singapore for 5 days: 19th to 24th of December 2014 and here is the sneak peek from our holiday photos. All about Christmas in the tropics Singapore 2014:

Other posts will come soon…will try my best to write during this holiday season!

May the joy, peace and love of Christmas remain with you throughout the year!

Ada Apa di Resto Ikea Alam Sutera?

IMG-20141115-02385

Karena masih penasaran ingin mencoba Ikea Meatballs versi Ikea Alam Sutera, saya pergi lagi ke Ikea bersama kedua anak saya. Kami ke Ikea di Hari Sabtu, tiba di sana sekitar pukul 10 pagi. Resto Ikea sudah buka sejak pukul 09.30. Kami langsung menuju ke Resto Ikea yang terletak di lantai 2 (naik escalator 1 kali). Antrian belum terlalu panjang, tetapi ternyata resto masih menyediakan breakfast menu saja. Waaah….terpaksa ditunda dulu makannya dan kami akhirnya masuk dulu ke toko.

Lunch menu baru mulai ditawarkan menjelang pukul 11.30 sehingga sekitar pukul 11, kami sudah siap antri kembali di resto.

IMG-20141115-02380
Antrian ada 2 jalur, di kiri dan di kanan.

Jika anda ke resto Ikea setelah selesai berbelanja dan sudah bayar di Kasir, maka anda harus menitipkan belanjaan anda di locker (self-service, free of charge) atau jika tidak muat dimasukkan di locker, anda harus menitipkan belanjaan anda di Customer Service.

IMG-20141115-02381
Menu Makanan Ikea Alam Sutera

Konsep Resto Ikea adalah ‘fast-food’…makanan sesuai menu sudah tersedia di counter. Pengunjung mengantri dari sisi kiri dan kanan, dilayani di bagian tengah, lalu membayar di kasir.

Resto Ikea menyediakan troli susun tiga yang bisa memuat maksimum 3 nampan makanan. Karena saya datang bertiga, kami hanya membawa satu troli dengan tiga nampan. Menu khas Resto Ikea di mana-mana adalah Swedish Meatballs. Devani dan Maxi masing-masing memesan seporsi meatballs yang isi sepuluh. Saya sendiri memesan Salmon Asap.

Ikea memang berasal dari Swedia yang terkenal dengan salmon-nya sehingga di resto Ikea terdapat beberapa pilihan menu salmon yaitu Salmon Rebus, Salmon Asap dan Salad Salmon.

IMG-20141115-02383
Swedish Meatballs isi 10 dengan mashed potato
IMG-20141115-02384
Salmon Asap
IMG-20141115-02382
Piihan Minuman: Air putih, Teh, Juice, Susu

Sedangkan untuk minuman, selain yang dijual di counter, resto Ikea juga menawarkan teh/kopi dan soda. Cara membelinya, ambil gelas kosong di counter, lalu bawalah ke kasir untuk membayar harga minuman (Rp 7.000). Setelah bayar, anda isi sendiri di mesin teh/kopi atau soda. Minuman ini boleh diisi ulang sepuasnya selama anda berada di Resto Ikea.

Area Resto Ikea ini memang besar. Jangan terlalu khawatir tidak mendapatkan tempat duduk karena area resto sangat luas. Pada waktu makan siang, kami masih dengan leluasa bisa memilih tempat duduk tanpa harus mengantri.

IMG-20141115-02386

IMG-20141115-02387
Banyak anak kecil yang disuapi makan di area ini

Bagaimana dengan rasa makanannya? Devani puas makan Swedish Meatballs dan mashed potato sampai habis…. Maxi pesan nasi putih karena dia tidak suka mashed potato. Ternyata 10 meatballs terlalu banyak untuk dia….jadi saya kebagian makan meatballs juga. Salmon Asap saya sesuai harapan, seperti yang saya pernah makan di Resto Ikea Singapore.

IMG-20141115-02388
Himbauan untuk membereskan peralatan makan setelah selesai bersantap

Sesuai standar Resto Ikea di negara lain, setelah selesai bersantap, pengunjung diharapkan membawa sendiri nampan makan dan peralatan makannya ke lokasi yang telah disediakan. Tujuannya agar meja dapat segera dibersihkan untuk dapat dipakai pengunjung lain. Tentu ini bukan kebiasaan yang lazim di foodcourt Jakarta/Indonesia sehingga tidak terlalu banyak pengunjung yang mengikuti himbauan ini. Semoga lama kelamaan, para pengunjung Ikea Alam Sutera sudah familiar dengan kebiasaan baik ini.

1989 Taylor Swift

Setelah mengeluarkan single “Shake it Off”, Taylor Swift resmi meluncurkan album kelimanya berjudul “1989”…(angka tahun kelahiran si penyanyi) pada tanggal 27 Oktober 2014.

Taylor Swift 1989 Deluxe, USA Edition
Taylor Swift 1989 Deluxe, USA Edition

Sejak pertama kali Ms. Swift mengumumkan tanggal peluncuran album tersebut, putri saya, Devani yang merupakan “Swiftie” kelas berat, sudah sangat antusias dan tentunya berusaha mencari cara untuk secepatnya memiliki CD 1989 tersebut. Biasanya, CD penyanyi dunia baru akan masuk beberapa saat setelah tanggal peluncuran resminya. “Kalau mau cepat denger lagunya, kenapa nggak download aja?” tanya saya….. Hmmm….ternyata nggak mungkin bangetlah…. “Kan kalau beli CD beneran, ada polaroids-nya….”  begitu penjelasan Devani.

Taylor Swift memang sangat pandai…tidak hanya jago menulis lagu, main gitar, menari dan menyanyi….dia juga cerdik dalam mengelola antusiasme fansnya…para Swifties. Di zaman semua serba ‘downloadable’, Swift berusaha mendongkrak penjualan ‘physical CD’nya dengan cara memberikan 13 polaroids foto-fotonya di setiap CD, baik yang “Standard” maupun “Deluxe”.

Ada 5 set polaroids yang dikeluarkan oleh Taylor Swift, yang masing-masing set-nya terdiri dari 13 foto. Polaroid tersebut mewakili lagu-lagu yang ada di 1989, tercermin dari catatan kecil yang ditulis dengan tulisan tangan Taylor Swift. Jadi, total ada 65 foto yang tentu saja menjadi incaran Swifties untuk dijadikan koleksi berharga.

Devani ingin memiliki kedua versi 1989, baik yang Standard maupun yang Deluxe. Ini juga kehebatan Taylor Swift untuk memberikan ‘extra’ yang dikejar oleh para Swifties. CD edisi Deluxe memiliki 3 lagu extra dan 3 ‘voice notes’ berisi suara Taylor Swift yang bercerita sedikit tentang proses penciptaan lagunya.

Edisi Deluxe (Atas) dan Standard (Bawah)
Edisi Deluxe (Atas) dan Standard (Bawah)

Beruntung sekali, saya punya kenalan baik yang tinggal di USA dan berbaik hati membelikan pesanan saya untuk Devani. Kebetulan teman saya tinggal dekat salah satu “Target” (toko yang di-“endorse” oleh Taylor Swift sebagai tempat penjualan CD-nya) dan (yang sangat penting….) akan mampir ke Jakarta dalam waktu dekat. Yang mau titip, bukan hanya Devani…tapi ada empat teman lainnya yang juga Swifties ingin titip. Akhirnya, teman saya membawakan 5 CD Deluxe dan 1 CD Standard album 1989 ini. Harga di “Target” adalah USD 15 untuk 1989 Deluxe dan USD 10 untuk Standard (harga sudah termasuk sales tax 8,25%). Thank you so much, my friend!

CD yang dibelikan tentunya “USA edition”, lengkap dengan undian untuk mengikuti ‘meet and greet’ yang tentunya tidak mungkin bisa dimanfaatkan oleh Devani dan teman-temannya dari Jakarta sini.Tapi buat mereka…CD USA Edition ini lebih ‘asli’, lebih dekat dengan Taylor Swift-nya 🙂 Hal yang ‘irrational’ sebenarnya…tapi namanya juga ‘fans berat’ yang masih ABG…wajarlah berpendapat seperti itu.

Kemarin sore, keenam CD 1989 itu sudah sampai di tangan Devani….yang disambut dengan jerit-jeritan (haduuuh!) dan kehebohan di social media di antara teman-teman Swifties-nya. CD Standard dan Deluxe jatahnya langsung dibuka dan dilihat polaroids-nya. Untunglah, kedua CD tersebut memiliki 2 set polaroids yang berbeda, sehingga saat ini, Devani sudah mempunyai 26 polaroids Ms. Swift.

Saya tidak akan banyak berkomentar tentang lagu-lagu di album 1989 karena saya bukan ahli musik. Menurut saya, sebagai orang awam di bidang musik, lagu-lagunya nge-pop, mudah dicerna dan segera teringat terus. Yaaah, pastinya segera ‘menempel’ di memory saya karena lagu-lagu tersebut segera dipasang tak henti-henti oleh Devani sejak kemarin sore sampai hari ini.

IMG-20141109-02361
1989 Deluxe song list with 3 bonus tracks and 3 voice notes

Informasi yang saya baca, CD 1989 versi Indonesia (atau versi Asia) baru akan masuk di toko-toko CD di Indonesia pada tanggal 18 Oktober mendatang. Be ready, Indonesian Swifties!

Kembali ke Masa Kecil di Marga Pastries – Cookies – Ice Cream

Ada beberapa toko kue yang selalu mengingatkan saya akan masa kecil saya, di antaranya adalah Maison Benny di Cikini (sekarang sudah tutup), Gordon Blue (sekarang sudah ada outlet-nya di beberapa mall) dan “Marga”. Nah, Sabtu yang lalu, saya sempat mampir kembali ke “Marga: Pastries – Cookies – Ice-Cream” yang berlokasi di Jalan Cimahi nomer 8, Menteng, Jakarta Pusat.

Lokasi “Marga” adalah di daerah perumahan, tidak ada papan nama, jadi harus berhati-hati mencarinya jika anda sudah memasuki Jl. Cimahi di dekat Jl. H.R Rasuna Said (Kuningan). Toko kuenya terletak di ruangan depan rumah tersebut. Jika anda membawa kendaraan, anda bisa masuk saja ke halaman rumah. Karena tidak banyak orang yang tahu keberadaan “Marga”, toko ini umumnya sepi sehingga tidak sulit untuk memarkir kendaraan di halaman rumah “Marga”.

Pintu Masuk Marga
Pintu Masuk Marga

Makanan favorit saya dari “Marga” semasa kecil (sampai sekarang) adalah ice-cream-nya. Dulu seingat saya hanya ada pilihan Mocca-Fruit dan Chocolate-Fruit (atau mungkin hanya dua rasa itulah yang menjadi favorit kami di masa kecil). Bentuknya seperti ice-cream balok, harus dipotong dulu (mirip es potong) jika ingin memakannya. Rasa ice-creamnya bukan seperti branded ice-cream zaman sekarang…beda banget. Begitu memakannya, saya kembali teringat makan ice-cream itu di siang hari sepulang sekolah…enaaak deh. Saat ini variasi rasa ice-cream yang ditawarkan sudah lebih beragam, ada nougat, kopyor dan kismis. Harganya Rp 100.000,- atau Rp 110.000,- tergantung rasanya. Satu blok ice-cream Marga bisa dipotong untuk sekitar 6 – 8 orang. Ice-creamnya sejak dulu hanya dibungkus dengan kertas roti (seperti “baking paper”) lalu dimasukkan ke kardus dengan cap “Marga”.

IMG-20141104-02338
Ice cream Marga dibungkus dengan kertas roti
IMG-20141104-02339
Ice Cream Nougat Marga

Selain beli ice-cream, saya tergoda untuk membeli beberapa cemilan khas Marga yaitu “Picnic Roll” yaitu pastry yang berisi daging dan potongan telur rebus. Pilihan dagingnya ada yang ‘beef’ atau ‘pork’. Kalau tidak ingin repot, kita bisa minta tolong penjaga toko untuk memotong-motong “Picnic Roll”nya. Harga satu Loyang “Picnic Roll”nya adalah Rp 165.000,-

IMG-20141101-02316
Picnic Roll yang sudah dipotong dari toko
IMG-20141101-02317
Penampakan sepotong picnic roll

Pastries lain yang juga terkenal adalah ‘Sosis Brood” atau ‘Sausage Roll”…ada yang isinya daging sapi atau daging babi dibalut dengan pastry yang renyah. Harganya Rp 11.500,- per potong. Sebenarnya mirip dengan “Picnic Roll” tapi tanpa potongan telur rebus.

Di “Marga” juga ada beberapa kue kering klasik seperti Kaatetongen dan Kaastengels maupun kue-kue basah lainnya seperti kue soes, risoles, macaroni panggang. Kali ini saya tidak menambah belanjaan dengan kue kering karena khawatir tidak bisa menahan diri untuk membatasi makan cemilan.

IMG-20141101-02315

Jika anda penggemar cemilan klasik atau sedang bosan dengan ‘branded snack’, silakan mampir ke “Marga”…. Sekali-sekali menyenangkan kok untuk mencicipi snack ala ‘homemade’.

Alamat Marga Pastries – Cookies – Ice-Cream

Jl. Cimahi No. 8

Telepon 319 280 34

How to Survive in Ikea Alam Sutera

Fenomena “me first” memang sangat kuat berkembang di masyarakat kita. Beberapa waktu sebelum gerai pertama Ikea Indonesia dibuka, orang sudah ramai bertanya-tanya tentang kapan pastinya Ikea Alam Sutera akan dibuka. Katalog Ikea yang dibagikan secara gratis ke rumah-rumah secara acak semakin membuat orang penasaran ingin segera berkunjung ke Ikea.

Saya yakin banyak orang JaBoDeTaBek yang sudah pernah ke Ikea, setidaknya ke Ikea Singapore…sehingga banyak yang sudah kenal dan jatuh hati pada Ikea. Kelompok orang ini tentunya tak sabar untuk mengunjungi Ikea Alam Sutera…sesegera mungkin setelah Ikea Alam Sutera dibuka untuk umum pada Hari Rabu, 15 Oktober 2014 yang lalu.

Saya sekeluarga termasuk dalam kelompok “Ikea Fans”…. Ikea selalu ada dalam tujuan wisata kami jika berlibur ke negara/kota yang memiliki Ikea. Meskipun toko Ikea selalu sama saja di setiap kota yang sudah pernah kami kunjungi, tapi magnet Ikea selalu begitu kuatnya menarik kami untuk datang. Akhirnya, pergilah kami ke Ikea Alam Sutera pada Hari Sabtu, 25 Oktober yang lalu.

Berikut adalah laporan kunjungan perdana kami ke Ikea Alam Sutera.

1. Jam Kunjungan

Toko Ikea buka mulai pukul 10 pagi sementara restaurantnya buka mulai pukul 09.30.

Datanglah sepagi mungkin untuk menghindari antrian kendaraan yang sangat panjang untuk masuk ke area Ikea. Jika anda datang pagi, mudah untuk mendapatkan tempat parkir.

Kalau memang berencana untuk mampir ke restaurant Ikea, langsung menuju restaurant sebelum masuk ke toko. Makin siang, restaurant semakin penuh.

2. Area Toko

IMG-20141025-02279
Lantai Bawah: Market Hall dan Bistro. Lantai Atas: Showroom dan Restaurant

Ikea Alam Sutera hanya terdiri dari dua lantai. Begitu masuk, anda akan melihat escalator untuk naik ke lantai dua.

Di Lantai 2 terdapat Showroom dan Restaurant. Pada saat saya ke sana, showroom sangat penuh manusia. Anda tidak bisa membeli barang di showroom karena tujuan utama showroom adalah untuk display. Jadi, jika anda sebenarnya sudah tahu barang yang ingin anda beli (misalnya sudah lihat di website atau katalog), saya sarankan untuk menghindari showroom. Anda bisa langsung ke restaurant di Lantai 2 jika ingin makan, atau langsung ke area Market Hall di mana anda bisa mengambil sendiri barang yang ingin anda beli.

IMG-20141025-02280
Beginilah padatnya showroom Ikea di Sabtu siang hari
IMG-20141025-02281
Suasana Showroom

3. Pilih Makan di Restaurant atau di Bistro?

Swedish Meatballs adalah makanan paling khas dari Ikea. Ikea berasal dari Swedia…dan rupanya, ‘bakso’ juga populer di sana. Untuk Ikea Indonesia, Swedish meatballs yang ditawarkan adalah versi halal. Saya sendiri belum sempat mencicipi Swedish Meatballs di Alam Sutera karena tidak rela antri yang begitu panjangnya di restaurant. Pada kunjungan perdana kemarin, hanya Maxi yang rela antri di Bistro untuk membeli ice-cream dan soda. Harga ice-cream hanya Rp 4000 untuk satu cone rasa vanilla. Harga soda Rp 11.000,- boleh diisi ulang jika anda perlu minum lebih dari 1 gelas.

Ikea Bistro menjual makanan ringan yaitu hotdog, ice-cream, minuman soda, teh dan kopi. Harganya relatif murah tapi anda harus siap antri. Pertama antri di counter untuk membayar dan mendapatkan ‘coin’, lalu antri di mesin ice-cream untuk mengambil sendiri ice-cream anda dengan memasukkan coin tersebut. Untuk minuman, anda akan mendapat 1 gelas kertas yang bisa anda isi sendiri dengan minuman dari mesin yang sesuai (soda/teh/kopi).

IMG-20141025-02282
Antrian di Bistro Ikea
IMG-20141025-02283
Antrian di depan mesin ice-cream

4. Tips Berbelanja

Idealnya, anda sudah tahu barang apa  yang ingin anda beli. Kunjungilah website (www.ikea.co.id) atau bacalah katalognya. Di sana anda sudah dapat mengetahui harga, pilihan warna dan ukuran barang (misalnya furniture) yang anda minati.

Ikea adalah toko self-service. Konsep mereka mirip seperti ‘budget airlines’ yaitu customer hanya membayar jasa yang diinginkan. Misalnya, anda tidak akan diberikan kantong/tas belanja. Jika anda memerlukannya, anda bisa membelinya ketika anda membayar di kasir. Harganya Rp 9.900,-.

Semua furniture dikemas dalam kardus dalam kondisi rata/”flat”. Jika anda membutuhkan jasa ‘perakitan furniture’, anda bisa membayarnya. Jika anda ingin barang anda diantar ke rumah, juga ada ongkosnya.

Jadi, harga yang tertera di katalog/website adalah harga barang saja, tanpa tambahan layanan apa pun.

Jika anda memang niat belanja di Ikea, bawalah sendiri tas belanja anda. Pertimbangkan apakah anda dapat membawa pulang sendiri barang belanjaan anda, khususnya jika anda membeli furniture besar, seperti meja, lemari, sofa.

Barang-barang yang ingin anda beli dapat diambil di area Market Hall di lantai dasar. Sebelum masuk ke Market Hall, terdapat trolley yang bisa anda gunakan untuk meletakkan barang belanjaan anda.

Tidak ada antrian panjang di kasir ketika kami ke sana. Tampaknya orang hanya ingin lihat-lihat barang saja tetapi belum siap untuk berbelanja. Proses pembayaran berlangsung singkat dan cepat.

Selesai urusan di Cashier, kita bisa segera keluar dari area Market Hall dan disambut dengan area “Swedish Market” yang menjual makanan-makanan (umunya snack) dari Swedia.

5. Tips Parkir Kendaraan

Ketika kami ke sana, suasana sangat penuh. Antrian kendaraan yang ingin masuk Ikea sudah sangat panjang. Akhirnya, petugas pengatur parkir memperbolehkan mobil-mobil di parkir di tanah kosong di depan toko Ikea.

IMG-20141025-02286
Parkir di tanah kosong di depan Ikea

Perlu diingat bahwa memarkir kendaraan di luar halaman Ikea tentunya sangat menyulitkan jika anda ingin berbelanja banyak barang. Karena artinya anda harus mengangkat semua barang anda ke jalanan. Trolley tidak diperbolehkan untuk dibawa ke luar toko.

IMG-20141025-02284
Anda harus angkat sendiri barang anda sampai ke mobil di jalanan
IMG-20141025-02285
Mobil-mobil ini berhasil masuk ke halaman toko setelah mengantri panjang

 

Terlepas dari perjuangan yang harus kami lalui untuk mengantri dan berdesak-desakan di Ikea, kami sekeluarga puas karena berhasil membeli beberapa barang yang memang sudah kami rencanakan.

Lain kali….saya bertekad untuk berkunjung lebih pagi dan makan di resto Ikea…tentunya makan Swedish Meatballs!

Detail tentang Ikea:

Address:
IKEA Alam Sutera
Jl. Jalur Sutera Boulevard No. 45
Alam Sutera
Serpong, Tangerang
15320 Indonesia

Contact Details:
Phone: 021 2985 3900
Fax: 021 2985 3901

Store Opening Hours:
Monday – Sunday 10.00 – 22.00

Restaurant Opening Hours:
Monday – Sunday 09.30 – 21.00

Ikkudo Ichi di Kota Kasablanka

Kota Kasablanka (biasa disebut “KoKas”) adalah mall terdekat dari rumah kami. Saya punya banyak alasan untuk ke sana, mulai dari groceries shopping, beli alat tulis, beli perlengkapan rumah, cari baju, ke salon sampai ke dokter gigi….dan tentunya cari makan. KoKas punya ratusan pilihan restaurant, mulai dari yang cuma outlet sampai ke restaurant besar. Nah, kemarin malam, suami, Maxi dan saya mampir ke Ikkudo Ichi yang berlokasi di Lower Ground KoKas. Lokasinya di depan “Home Solution”.

Kami datang masih sore-sore, sebelum jam 6…tapi situasi restaurant sudah lumayan penuh. Ikkudo Ichi menempatkan area makan pengunjung di koridor mall, jadi kita tidak berada dalam restaurant yang tertutup.

IMG-20140919-02165IMG-20140919-02167

Begitu dapat tempat duduk, waiter langsung memberi kami daftar menunya. Ikkudo Ichi adalah spesialis ramen sehingga tentunya saya mau mencoba ramen mereka. Namun selain ramen, Ikkudo Ichi juga menyediakan menu Jepang lainnya, seperti karage, katsu, gyoza dan lain-lain….tapi tidak ada sushi dan sashimi. Harganya bekisar antara Rp 40.000,- sampai Rp 50.000,- untuk seporsi ramen. Untuk tiap menu, ada yang berukuran ‘small’ dan ‘regular’. Saya pilih yang ‘small’ sementara suami pilih yang ‘regular’ ramen. Maxi memesan Chicken Karage Don. Untuk side dish, kami pesan Yaki Tori Gyoza berisi daging ayam dan udang cincang. Minumnya…Ocha dingin.

IMG-20140919-02157IMG-20140919-02158

Untuk ramen pilihan saya…Tori Signature, menurut saya kuahnya cenderung ‘mild’…mungkin karena saya memang tidak pesan rasa yang ‘strong’. Memang ada 3 pilihan jenis kuah: weak, normal, strong. Kalau untuk pilihan jenis mie, saya memang pilih yang ‘small noodle’…pilihan lainnya adalah ‘curly noodle’.

IMG-20140919-02155

Ramen bisa diatur sesuai pilihan anda…dalam hal kekenyalan mie (lembek,normal, keras), kekuatan rasa dan seberapa berminyaknya kuah ramen yang anda inginkan. Karena baru pertama kali makan di Ikkudo Ichi…saya tidak meng-customize ramen pesanan saya….semuanya saya serahkan pada ‘ahlinya’.

IMG-20140919-02159
Inilah Tori Signature saya… (Rp 35.00,- small size)
IMG-20140919-02161
Saus, minyak, bumbu lainnya disediakan di meja.

Suami saya bisa makan pedas, sehingga pilihannya adalah Tori Tantan. Mungkin karena size-nya regular, maka telur rebusnya satu utuh, dibelah dua. Sementara telur rebus saya cuma setengah…karena saya pilih small size ramen bowl.

IMG-20140919-02164
Tori Tantan pilihan suami (Rp 49.500,- regular size)
IMG-20140919-02163
Chicken Karage Don Rp 35.500
IMG-20140919-02162
Yaki Tori Gyoza Ebi Rp 27.000

Ternyata…setelah selesai makan…Maxi masih kelaparan….mungkin porsinya kurang besar untuk dia. Akhirnya sebelum pulang…dia masih beli sushi di Umi Sushi. Tapi buat suami dan saya, cukup kenyanglah makan ramen di Ikkudo Ichi ini.

Total makan kami bertiga Rp 193.000,-… Pembayaran harus tunai untuk total bill di bawah Rp 200.000,-.

Domo Arigato Gozaimasta…. Thank you.

Ada Landak Mini di Rumah Kami

Sejak dua bulan yang lalu, Devani memelihara landak mini atau ‘hedgehog’. Awalnya saya tidak setuju dengan rencananya untuk menambah satu macam lagi hewan peliharaan di rumah kami selain kucing dan ikan. Apalagi kami semua tidak punya pengalaman memelihara landak mini. Selain itu, di rumah kami ada tiga ekor kucing yang bebas berkeliaran di dalam rumah….apakah mereka bisa menerima teman baru seekor landak mini?

Devani dan landak mininya
Devani dan landak mininya

Dalam usaha saya untuk membatalkan niat Devani memilihara landak mini, saya memberikan beberapa persyaratan. Yang pertama, dia harus minta persetujuan dulu dari ayahnya dan adiknya. Kedua, nilai raport kenaikan kelasnya harus bagus. Ketiga, segala biaya awal untuk memelihara landak mini (beli kandang, beli landak mini dan perlengkapannya) harus ditanggung Devani. Keempat, Devani harus bertanggung jawab terhadap kebersihan kandang dan perawatan landak mininya.

Menurut saya, keempat persyaratan itu lumayan berat dan bisa menyurutkan niatnya untuk memelihara landak mini. Ternyata, semuanya berhasil ia penuhi dan akhirnya sejak bulan Juli yang lalu, hadirlah seekor landak mini di rumah kami.

Sebagai persiapan, bahkan sebelum Devani memenuhi seluruh persyaratan di atas, kami berkunjung ke BFC Farm (BFC sebenarnya singkatan dari Bintaro Fish Centre). Selain ada landak mini, di BFC Farm juga ada beberapa binatang lainnya seperti lobster air tawar, kura-kura dan kelinci mini.

Pada kunjungan kami yang pertama, Devani dan saya hanya ‘survey’ melihat bagaimana mereka memelihara landak mini. Devani juga belajar cara memandikan landak mini. Kami mendapatkan informasi dasar seputar landak mini. Untuk kunjungan dan informasi tersebut, kami dikenakan biaya Rp 50.000,-.

Sebelum berkunjung ke BFC Farm, Devani hanya mendapatkan pengetahuan tentang landak mini dari hasil ‘googling’ dan melihat di ‘Youtube’. Sebab itu, menurut saya, penting buat dia untuk melihat landak mini secara nyata…yang hidup. Saya ingin tahu seberapa baunya kandang landak mini karena rencananya, kandang landak mini itu akan diletakan di dalam rumah….ruangan tertutup.

Dari hasil survey ke BFC Farm, Devani semakin mantap untuk memelihari landak mini….karena menurutnya, landak mini itu lucu dan menggemaskan. Maka setelah kunjugan tersebut, Devani mulai menyediakan perlengkapan lainnya.

Meskipun BFC Farm memilihara landak mini di dalam kandang kaca, seperti aquarium, Devani ingin menggunakan ‘plastic container’ sebagai kandang landak mininya. Setelah survey ke beberapa tempat, akhirnya dia memilih membeli ‘plastic container’ di Ace Hardware. Devani mencari plastic container ukuran terbesar yang ada di toko dengan pertimbangan bahwa landak mini senang bermain, sehingga ia butuh area yang cukup luas untuk berjalan-jalan. Sedangkan untuk tutup kandangnya (karena kami khawatir kucing kami akan iseng mengganggu landak mini), Devani membuatnya dari jeruji pagar. Bahannya dibeli meteran di toko bahan bangunan.

Beli plastic container untuk kandang landak mini
Beli plastic container untuk kandang landak mini

Untuk tempat makan dan minum, Devani membeli asbak kaca (karena harus berat agar tidak mudah ditumpahkan oleh si landak mini) dari Carrefour.

Karena habitat asli landak mini adalah di bawah tanah, maka mereka senang masuk terowongan. Devani membelikan pipa PVC berdiameter besar sebagai terowongan buatan. Pipa PVC kami beli di toko bahan bangunan. Sebagai tempat bersembunyi, Devani membuatkan rumah-rumahan dari stick ice-cream dan kantong dari kain yang halus (seperti bahan flannel).

IMG-20140708-01985
Beberapa alternatif ‘tempat sembunyi’ untuk si landak mini
IMG-20140708-01990
Kandang dengan tutup jeruji dan pipa PVC untuk tempat main

Keperluan perawatan lainnya, seperti sekop plastik, handuk untuk alas, tissue di beli dari berbagai tempat atau diambil dari yang sudah tersedia di rumah.

Setelah semua persyaratan dipenuhi dan perlengkapan siap, pergilah kami ke BFC Farm lagi untuk membeli landak mininya. Karena kami tidak akan membeli kandang dari BFC Farm, kami membawa kandang kecil yang biasa dipakai oleh kucing kami sebagai tempat untuk membawa pulang si landak mini baru.

IMG-20140708-01981
Landak mini dibawa pulang dari BFC Farm

Devani membeli landak mini tipe Salt & Pepper betina seharga Rp 400.000,-. Sesuai kesepakatan, Devani hanya boleh memilihara seekor landak mini. Kami tidak mau landak mini itu berkembang biak….repot sekali mengurus mereka!

Inilah "Maisy"
Inilah “Maisy”

Alas kandang (disebut ‘bedding’) dan makanan landak mini (mirip seperti makanan kucing model kering) juga dibeli dari BFC Farm.

Devani memberi nama landak mininya: Maisy…diambil dari tokoh kartun tikus yang menjadi favoritnya ketika kecil.

Ketika kami meletakkan Maisy di dalam kandangnya, dia tampak langsung menjelajah area baru ini. Kucing-kucing kami tampak ingin mengenal Maisy tetapi sampai sejauh ini, mereka tidak saling mengganggu.

Kucing bertemu landak mini
Kucing bertemu landak mini

Setelah dua bulan berada di rumah kami, Maisy sudah mulai jinak. Pengertian ‘jinak’ maksudnya tidak memberdirikan duri-durinya, tidak mengeluarkan suara seperti mendesis ketika akan diangkat keluar kandang. Awalnya Devani menggunakan alas handuk ketika memegang Maisy, tetapi sekarang ini, dia sudah terbiasa memegang Maisy hanya dengan tangan.

Sejauh ini, hanya Devani yang berinteraksi dengan Maisy. Hampir tiap hari, Maisy dikeluarkan dari kandangnya untuk sekedar di pangku atau diperbolehkan main di lantai (di area yang sudah dialasi lembaran plastik dan diberi pembatas agar tidak lari ke luar area).

Di BFC Farm, kami pernah melihat landak mini berenang di kolam dengan kedalaman air sekitar 50 cm, tetapi Devani belum pernah melepas landak mininya untuk berenang, jadi hanya dimandikan saja dengan sikat gigi dan shampoo bayi.

Untuk makanannya, selain diberikan makanan kering dari BFC Farm, Devani juga pernah mencoba memberikan ulat hongkong hidup yang ternyata sangat digemari Maisy. Namun karena Devani masih jijik untuk memegang ulat hongkong hidup, dia membeli ulat hongkong kering melalui ‘kaskus’. Awalnya Maisy kurang suka makan ulat hongkong kering, tetapi sekarang mulai suka.

Beberapa jenis buah dan daun sebenarnya juga bisa menjadi makanan landak mini namun sejauh ini, belum ada yang benar-benar mejadi makanan favoritnya.

Bagi yang berminat memelihara landak mini, bisa langsung saja menuju BFC Farm di alamat di bawah ini.

BFC Mini Farm                                                                                                                        Jl. Mesjid Baitis Salmah                                                                                      Kp.Tegal Rotan Rt.04/07 No.123                                                                        Desa Sawah Baru, Ciputat                                                                              Tangerang

Website http://www.landakmini.com

Saya juga senang jika ada pembaca blog ini yang juga memelihara landak mini….kita bisa bertukar pengalaman “tips and trick” bergaul dengan si landak mini.